Kreatifitas Lainnya Dari Si Tukang Ronda

Sebenernya ada kreatifitas lainnya lagi dari tukang ronda di rumah saya ini. Sebutlah si Fulan. Pernah suatu kali si Fulan ini, melakukan ronda dengan jalan naik sepeda. Rem sepedanya dibikin seret sama dia. Sehingga tatkala dia me-rem sepedanya, muncul suara keras sekali. Dia naik sepeda di ujung jalan sambil nge-rem sepedanya, anjing di ujung jalan lainnya.. di jalan rumah saya.. sampe nyalak2 karena mendengar suara rem sepedanya. Keren kan pemirsa? Lagi-lagi akhirnya saya ngasi tau si Fulan ini agar ia jangan melakukan hal itu. Bila pun rem sepedanya harus dibunyikan, saya memintanya dengan hormat agar jam 3 pagi aja dibunyikannya. Karena biasanya jam 3 pagi tuh, saya udah bangun. Tapi kalo jam 11 malem ato jam 1 malem.. hmmmhh.. gak janji deh. Tapi dikasi tau gitu pernah aja sempet dia bunyi-in sekali2. Seakan-akan dia tuh menge-tes kesabaran saya. Pernah lainnya lagi, gak tau si Fulan ini ato temennya yang lain, tapi saya curiganya seh dia (lantaran ide2 hasil ”hormon kreatif” munculnya tuh selalu.. melulu dari dia biasanya), dia nyalain semacam sirene tombol berulang-ulang sambil jalan kaki. [Geleng2 kepala mode]. Mending suaranya bagus. Suara sirenenya tuh amit2 menurut saya. Bener2 bikin senewen.

Lainnya lagi, saya pernah menyuruhnya untuk membenahi kebun halaman rumah saya (ini terjadi sebelum si Fulan ini melakukan ide2 kreatifnya). Entah mungkin lantaran ”hormon kreatif”-nya sedang muncul, dia bawa satu temannya yang lain untuk membantunya. Padahal semula harapan saya, dia sendiri yang mengerjakannya. [Geleng2 kepala mode]. Akhirnya kan, yang harusnya saya ngebayar cuma untuk satu orang, kocek saya mesti saya rogoh ulang untuk ngebayar dua orang. Jadi lebih mahal dari yang saya perkirakan sebelumnya. Lainnya lagi, kabel lampu taman saya sempet sepertinya.. entah kesenggol ato kegunting.. yang jelas setelah dia dan temennya selesai beres2 kebun halaman rumah saya, yang ada lampu taman saya gak nyala. [Geleng2 kepala mode]. Belon lagi bila suatu hari saya suruh dateng jam sekian hari sekian, datengnya malah di jam yang lain di hari yang lain pula. Gimana saya pada akhirnya.. gak nyewa dia lagi untuk beres2 kebun halaman rumah saya. Wajar kan pemirsa bila saya ogah nyewa tenaga si Fulan ini lagi? Mending nyewa temennya yang lain. Bener gak seh?

Bila pun dia mengganggu istirahat saya lantaran saya gak nyewa2 lagi tenaganya.. apa si Fulan ini punya hak untuk melakukan hal itu? Kesannya ne si Fulan, kalo emang dia melakukan hal2 yang mengganggu istirahat saya.. lantaran saya tidak menyewa tenaganya lagi untuk beres2 halaman rumah saya.. bukankah itu sangat mirip dengan kelakuan para mafia? Sampai saat ini saya masih mencoba berpikir untuk tidak menghubung-hubungkan antara kelakuannya yang baru2 ini ia lakukan dengan tidak disewanya lagi tenaganya oleh saya untuk beres2 kebun halaman rumah saya. Tapi kok.. kelakuannya itu gak berubah2 meski saya sudah mencoba memberitahunya dan mencoba memahaminya dengan memberi toleransi (misalnya, boleh ngentongin tiang listrik.. tapi pelan2). Akhirnya kan saya jadi berpikir yang tidak2 dengan menghubung-hubungkan apa yang dia lakukan dengan keinginannya untuk.. kasarnya.. memeras saya, agar saya selalu menyewa tenaganya untuk beres2 kebun halaman rumah saya. Bener gak seh pemirsa?

Saya gak tau saya harus bersyukur ato tetap was2, namun ada sedikit perubahan belakangan ini. Suara berisik di malam hari yang si Fulan timbulkan ini boleh dibilang gak ada lagi. Bila pun tiang listrik di dekat rumah saya sampe bunyi, bunyinya gak sekeras dulu lagi. Semula saya pikir apa ne yang jaga udah ganti orang ya? Namun terakhir, dari Bu RT, ada berita yang menyatakan bahwa.. sekarang2 ini kewaspadaan ditingkatkan bukan di malam hari. Melainkan di siang hari. Sebab baru2 ini ada yang kejambretan di siang hari di wilayah komplek perumahan saya. Saya nge-batin dalam hati.. ya iyalah orang setipikal kayak maling akhirnya lebih seneng beraksi di siang hari, lantaran malem hari kayak siang dan siang kayak malem. Rekor saya bangun pagi plus sarapan tuh jam 12 siang pemirsa. Lantaran malemnya sempet gak bisa tidur. Moga2 ne tukang ronda alias si Fulan ini berubah cara nge-rondanya jadi lebih baik lantaran ia mengerti bahwa.. keamanan itu bisa diwujudkan dengan baik dengan jalan bekerjasama dengan semua pihak. Bukan lantaran dia yang jadi tukang ronda.

Tags: ,

Leave a Reply


7 × two =