Mahasiswa Sekarang Tidak Tau Sopan Santun Ya?

Saya ingat tatkala saya masih mahasiswa, bagaimana saya memperlakukan orang yang menjadi dosen maupun wali saya di perguruan tinggi. Bila mereka tidak ada di tempat, saya pun menunggu sampai mereka hadir. Atau membuat janji kapan mereka bisa bertemu dengan saya. Tapiii.. pemirsa bisa baca tentang apa yang terjadi hari ini. Kebetulan hari ini saya mengajar siang hari. Paginya saya ada keperluan, termasuk mempersiapkan acara buat besok, karena esok hari saya harus ke dokter, maka apa yag harus diselesaikan esok saya coba selesaikan hari ini mengingat esok ada undangan dari salah seorang rekan dosen untuk menghadiri acara sunatan putranya. Saya coba beli hadiah sunatan hari ini agar bila pun, esok hari saya gak hadir di acaranya.. “kewajiban” saya sudah saya tunaikan dengan menitipkan hadiah tersebut kepada rekan yang lain yang mungkin hadir. Belum lagi mau berangkat beli hadiah, ada sms dari mahasiswa yang boleh dibilang sangat menyita waktu saya. Ini sms-nya:

[Sms DWS]: Saya siang k ktr
[Sms mahasiswa]: Dtang nya siang? Apa kata dunia ? (Sopan sekali ya pemirsa?)
[Sms DWS]: Wa alaikum
[Sms mahasiswa]: Waalaikumsalam wr wb
[Sms DWS]: Kita ktmuan d dpan kajur klo Anda ingin keadilan dan juga di dpan dewan kehormatan mahasiswa saya tunggu undangannya bila Anda bukan pengecut
[Sms mahasiswa]: Waalaikumsalam wr wb. Kok siang pak ?
[Sms DWS]: Saya tunggu ya pemberani (Saya rasa di sini saya udah cukup jelas mengutarakan maksud saya)
[Sms mahasiswa]: Oyeah :-P (Sopan sekali ya pemirsa?)
[Sms DWS]: Wa alaikum
[Sms mahasiswa]: Hahaha.. Jgn emosi pak ? Nyante aja (Sopan sekali ya pemirsa?)
[Sms DWS]: Wa alaikum
[Sms mahasiswa]: [Sms mahasiswa]: Waalaikumsalam wr wb maksudnya bos ? (Sopan sekali ya pemirsa?)
[Sms DWS]: Wa alaikum
[Sms mahasiswa]: Hehehe.. Bpk lg sakit peyut ato satit gigi?
[Sms DWS]: Wa alaikum
[Sms mahasiswa]: Hohoho.. Berarti lg sakit kepala ya ? Maaf ya pak. smoga lekas sembuh.
[Sms DWS]: Wa alaikum
[Sms mahasiswa]: Aduh bpk ngambek ya? Jgn ambekan pak nti darah tinggi loh pak. Maaf ya pak smoga lekas sembuh
[Sms DWS]: Wa alaikum
[Sms mahasiswa]: Aduh bpk bles nya cman waalaikumsalam doang. Met bobo lagi ya pak. Smoga lekas sembuh.
[Sms DWS]: Wa alaikum
[Sms mahasiswa]: Bpk lg kesel sma siapa ? Curhat dong pak sma aku, bpk jd enakan gk ambekan nti cpet tua loh ?
[Sms DWS]: Wa alaikum
[Sms mahasiswa]: Ya udah dech pak, maafin yg ikhlas ya pak. Bpk emang top markotop dah. Eh, iya, makasi ya pak dah menghibur sy pagi2. Ciauu!
[Sms DWS]: Wa alaikum
[Sms mahasiswa]: Bpk yg baek.. Diitung2 bpk dah bles sms dg isi yg sama mpe 10X
[Sms DWS]: Wa alaikum
[Sms mahasiswa]: Ih bpk … Ngemis bgt sech! Maaf ya pak bis bpk lucu bgt. Marah nya bpk cman waalaikum doang ? Jd neh ktemu pak kajur ?
[Sms DWS]: Wa alaikum

Alhamdulillah, sms nya selesai juga karena kebetulan inbox saya juga udah penuh. Gimana pemirsa? Sangat sopan sekali ya? Penuh dengan rasa hormat dan sopan santun. Rencananya seh saya ingin omongin di depan kelas yang saya ajar. Kebetulan saya ngajar pertemuan satu kali lagi sebelum UTS. Cuma ingin saya ajarin kalo ingin ketemuan dengan orang tuh janjian ato cara ngomongnya seperti apa gtuh pemirsa. Mungkin neh anak GAK PERNAH DIAJARIN sama orang tuanya, jadi ngomongnya kayak gtu. O iya. Nomor HP si mahasiswa ini adalah [0857******** - sensor mode]. Udah dulu ya pemirsa, kerjaan saya jadi tertunda neh.

KLARIFIKASI MODE:
Ternyata itu HP temen saya sendiri deng pemirsa. Sori ya udah cerita yang enggak2. Temen saya bilang klo di rumah ada anak2 yang tanpa sepengetahuan dia, mainin teleponnya dia (halah.. capek deh). Makanya waktu ada sms dari saya dia juga bingung. Istilahnya sama2 bingung gtu ganti rogerrr. Jadi bukan dari mahasiswa sms-nya. Demikianlah konfirmasi ini disampaikan. Maap ya para mahasiswa. Jangan didemo ya saya na. Trims (maklum masih bujangan jadi gak ngerasain ada anak kecil di rumah)

Tags:

Leave a Reply


four − 1 =