Ramadhan 2009, Ramadhan Terberat?

Klo saya coba mengingat-ingat masa lalu saya, akan teringat hal2 yang boleh dibilang.. keadaannya adalah lebih berat dari yang harus saya hadapi sekarang. Sempat beberapa kali terlontar dari mulut saya kepada seseorang, “Mengapa rasanya Ramadhan 2009 ini menjadi Ramadhan terberat ya? Apa cuma perasaan saya saja?”. Orang itu pun menjawab bahwa itu mungkin cuma perasaan saya saja. Saya coba menganalisa.. kenapa ya? Kenapa ya? Kenapa ya? Baru saya sadari klo selama Ramadhan 2009 ini, saya seperti terkena Imsomnia. Sulit sekali rasanya untuk tidur malam. Hanya mampu tidur setelah sekitar lewat jam 2 malam (dini hari kali ya?). Itulah mengapa pada akhirnya aktifitas di siang harinya, badan terasa berat sekali lantaran.. rasanya kok lemas sekali gtuh. Yahh gtu deh.. Akhirnya saya coba siatsu. Kebetulan di Bubat ada therapy untuk pijat refleksi dan juga siatsu. Baru deh setelah saya siatsu, tidur mendingan. Itu pun setelah beberapa hari.. mesti siatsu kembali. Sebab setelah siatsu.. rentang beberapa hari kemudian.. kena imsomnia lagi. Tapi ada yang menarik di suatu hari saat saya siatsu. Kejadiannya beberapa hari yang lalu, persisnya di hari Rabu tanggal 9 September. Malam Rabu itu boleh dibilang saya sama sekali gak tidur. Karena memang gak bisa tidur. Rabunya itu saya bilang sama tukang pijatnya tentang keadaan itu. Pas dipijit.. yang ada langsung.. kayak mo tidur gtuh. Saya bilang sama tukang pijatnya “Klo saya ketiduran gak papa ya?”. Ya begitulah. Sambil dipijat.. yang ada akhirnya beneran saya ketiduran. Nah pas tidur itu saya mimpinya aneh pemirsa. Dalam mimpi itu, saya datang ke sebuah toko baju pengantin. Saya bilang sama penjaga tokonya bahwa saya ingin membeli baju pengantin. Sebenernya saya bingung juga pengantinnya itu.. siapa??? (Tanda tanya besarrr sekaleee). Sekonyong-konyong saya melihat ada baju pengantin berwarna putih. Saya pun mendekati baju itu dengan maksud memilih baju itu. Tiba-tiba sekonyong-konyong ada seorang ibu-ibu berkata seperti ini “Jangan pilih yang putih! Pilih yang merah!”. Gtu katanya. Tau2 belum sempat saya bertanya kenapa saya harus memilih yang merah.. tiba2 ada pijatan di belikat saya yang membangunkan saya. Saya terbangun dan kemudian menceritakan mimpi saya itu kepada tukang pijat siatsu. Sang tukang pijat juga gak ngerti maksudnya apa, sambil berkata.. klo saja pijatannya tidak membangunkan saya.. tentunya kelanjutan mimpi itu akan sedikit jelas maknanya. Ya gtu. Beberapa hari kemudian.. tepatnya hari ini.. dengar gosip dari teman saya klo wanita yang saya.. maap neh.. jujur saya naksir bener. Dosa gak ya bilang beginian? Saya gak tau deh tapi beneran saya naksir banget. Denger gosip dari rekan saya bahwa ia mo menikah. Ya sudahlah.. klo memang ia bukan jodoh saya. Saya sendiri baru tau samar2 dari gosip tersebut. Tapi hati kok sedih banget ya? Harusnya kan gak perlu sedih karena sudah terjawab sebagian pertanyaan bila memang benar gosip itu benar. Saya teringat kembali mimpi saya itu. Apakah itu pertanda jodoh saya belumlah tiba? Hiks.. (nangis mode). Berat sekali rasanya menghadapi hal ini.

NB: Imsomnia lagi.. kali ini siatsu gak mempan.. hiks.. kenapa ya? Kenapa ya? Kenapa ya? Kenapa???

Tags: , ,

Leave a Reply


two + = 6