Saat Pak Cacuk Ndak Ada

Agak bingung ngasi judul artikel ini pemirsa. Judul yang pas tuh, “Saat Pak Cacuk Ada” ato “Saat Pak Cacuk Ndak Ada” ato “Saat Pak Cacuk Bervisi”? Yang saya tau, banyak yang mengatakan bahwa.. Pak Cacuk.. adalah seorang manajer sejati. Istilahnya tuh.. “The Real Manager” gtuh ganti rogerrr. Betapa enggak, di jaman na Beliau menjabat sebagai dirut PT XYZ, keuntungan yang diperoleh perusahaan ini mencapai kisaran 10 kali lipat. Artinya laba kotor na 1100 persen. Bener gak pemirsa? Di samping itu, Beliau juga mendirikan institusi yang pada akhirnya menjadi institusi tempat saya bekerja. Klo dari apa yang dilakukan Beliau, sepertinya Beliau tuh ingin banget kali ya, mendirikan institusi sekelas Havard (kapan2 saya akan coba ceritakan “X-File” alias “Hidden Story” yang gak banyak orang tau). Betapa tidak demikian? Beliau sampe membuat Helipad di depan kampus untuk antar jemput dosen2 yang disewa dari ITB (uhuk + keselek mode). Klo dosen sampe merasa diperlakukan lebih baik daripada seorang presiden, gmana gak betah ngajar na? Klo sekarang kan dosen yang ada malah.. udah ah perhatikan aja sendiri dosen tuh diapain ajahhh. Hmm.. Klo jaman Pak Cacuk ada, dengan keuntungan yang seabrek-abrek Beliau masih juga mau “nyumbang” untuk institusi pendidikan dengan servis yang kayak gtu.. nah sekarang.. yang ada PT XYZ ini keadaannya.. saham na banyak yang di-jual2in.. sampe saya mikir.. mending gak usah mikirin.. capeeek.. (Tapi gak usah pusing, kan rakyat na masih setia membayar pajak meski makan na cuma nasi ama merica doank..)

Tags: ,

Leave a Reply


× four = 12