Wafatkan Aku

Ya Alloh Ya Tuhanku
Bilamana sampai akhir tahun ini
Saya belum juga bertemu dengan jodohku
Seseorang yang saya sangat menginginkannya
Untuk menjadi pendamping hidupku
Atau pun hal-hal yang mengarah kepada hal tersebut
Belum juga nyata kejelasannya
Saya memohon kepada Engkau
Wafatkanlah aku
Secara Husnul Khotimah
Bila hal tersebut memang lebih baik
Amin..

Tags:

3 Responses to “Wafatkan Aku”

  1. @ie Says:

    Aduch…Pak Dodi jgn putus asa gt… Doa seperti itu HUKUMNYA DOSA BESAR loch… :) Aq yakin kok d luar sana pasti ada jodoh yg terbaik buatmu dr ALLAH SWT… Tp mgk waktunya saja blom tepat… ALLAH SWT pasti akan memberikan jodoh pd mahluknya bila waktunya sdh tepat…. Amien… :)

    Chayooooo………..
    Jangan pernah putus asa utk trus berusaha yach…
    Wish U All D’Best Dech…. :)

  2. Dodi Says:

    Hehehe.. si Ibu Kita Kartini ini kayak tau aja tentang saya. Diri ini sudah serasa jadi bulan-bulanan deh ketimbang ngalah Bu. Makanya dulu saya sempet nanya juga.. apa beda.. “mengalah”.. dengan jadi.. “bulan-bulanan”? (bulan-bulanan prasangka dan fitnah maksudnya). Btw bener gak seh ini Ibu Dian? Gimana S2 na Bu? Rame lancar? (lalulintas kali ya “rame lancar”). Btw kenapa orang bisa nyelekit? Menurut saya karena.. mindset-nya masih.. berpikir masalah.. keren ato tidak keren. Masih.. berpikir masalah.. gengsi ato tidak gengsi. Tapi tidak berpikir sama sekali masalah.. seberapa besar seh kontribusi yang mereka lakukan terhadap orang2 di sekitar mereka? Bener gak seh Bu? Salah kali ya? Saya sendiri meski lulusan S2, pernah bicara pada Ibu saya sendiri bahwa saya ingin jadi pengusaha warnet. Sebenernya bukan pengusaha warnet-nya yang saya sangat ingin lakukan, karena bagi saya itu hanya akan jadi business support. Tapi yang saya inginkan adalah.. menulis.. dan ini adalah business core-nya. Namun Ibu saya tidak menginginkan hal tersebut dan berharap saya tetap ada pada institusi yang ada sekarang ini. Padahal yang ada di perasaan saya ketika mengajar.. sering mahasiswa tidak memperhatikan sehingga esensi-nya “gak dapet”, tidak mau mengulang di luar kelas (belajar.. ya berarti belajar di kelas), lebih suka beli pulsa HP ketimbang beli buku, dst. Kalo saya menulis buku dan buku itu dibeli orang, tentunya relatif akan tidak terlalu sia-sia ilmu saya ini karena.. orang yang beli buku itu pastilah kemungkinan besar.. klo setidak-tidaknya ingin tau.. dan lebih jauh lagi ingin mempelajari ilmu yang ada di dalamnya. Jadi gak usah sampe.. harus maksa-maksa “anak orang” untuk belajar klo emang.. ia udah gak mau mempelajari ilmu itu. Yang ada akhirnya cuma akan.. nyelekit, nge-gosip dan memfitnah di milis2. Bagi saya meladeni hal2 semacam itu.. cuma akan “buang2 waktu” saja. Saya sendiri terkadang.. lebih merasa bisa memberikan kontribusi dengan.. menulis.. Salah kali ya klo sampe sekarang saya punya persepsi bgitu. (Ibu saya aja ngomel2 waktu saya bilang ingin jadi pengusaha warnet). Btw saya berharap message saya bisa dipahami dengan baik. Bila message saya sudah bisa dipahami.. dan yang lebih penting lagi.. DITINDAKLANJUTI dengan se-ADIL-adilnya.. Insya Alloh saya akan diam dengan sendirinya. Namun jika Ibu hanya berempati dan hanya bicara bahwa Ibu berempati dan tidak merubah apa pun seperti para penguasa yang sudah2.. ya mohon jangan salahkan saya bila saya terus menulis. Katanya Miranda Risang Ayu kan pena-lah yang bisa membentuk peradaban. Sedangkan peradaban adalah sesuatu yang tidak dibutuhkan kroco macam Kurawa. Bener gak seh Bu? Saya lakukan hal ini agar jangan sampai “orang-orang aneh” seperti saya yang lain.. akan jadi korban pula dari kelompok SUPER HEBAT & SUPER SELALU BENAR ini. Jangan berkata hendak menegakkan keadilan bila tidak sanggup bersikap adil.. pada diri sendiri.. Itu saja!

  3. aie Says:

    Hehehehe…Bukan sy bukan Ibu Dian… Mungkin saya hanya seorang teman y tidak sengaja membaca curhatan bapak… :)

    (Dodi): Sebaiknya gunakan nama asli aja dan link asli aja kali ya. Bila pun anonymous, mohon jangan menggunakan link yang salah. Link yang saya beri di blog ini adalah “love link”. Untuk menghargai personalitas di dunia internet. (Artinya Anda saya beri backlink cuma-cuma. Baik kan?). Bila sampai ada “broken link” lantaran Anda tidak memberikan link yang spesifik, itu artinya Anda telah merugikan saya mengingat SEO yang saya bangun di blog ini boleh dibilang luar biasa hebat. Untuk beberapa kata saya pernah menjadi “number one” di seluruh dunia. (Sampe2 saya pernah punya musuh dari Jerman). Btw, imel yang Anda pake sekarang sudah cukup baik. Just info, no hard feeling.

    bukan maksud saya jg utk menggurui ataupun sok tau ataupun sok tua n sok dewasa sehingga mengomentari curhatan bapak…. Hanya saya kaget utk orang yg berpendidikan tinggi sperti Anda kok gampang skali putus asa… Apa smua orang yg mpunyai pendidian tinggi seperti Anda ini gampang putus asa???? (kenapa sy bertanya seperti itu krn org terdekat sy pun sm sperti Anda… yaitu berpendidikan tinggi n gampang putus asa…) Intinya smua orang ber-HAK utk minta or memohon pd ALLAH SWT yg ter-BAIK utk dirinya termasuk masalah kematian yg Husnul Khotimah… (pastinya smua orang muslim ingin meninggal dalam keadaan itu… :)) Sy mohon maaf yg sebesar2nya jika tulisan sy ini menyinggung n membuat hati bapak menjadi bertambah sakit…. Bukan maksud sy begitu… sy hanya ingin menimbulkan kepercayaan diri bapak…

    (Dodi): Gak tuh. Saya masih hidup sampai sekarang. Dan saya bukan jenis orang yang suka putus asa. Bila saya mengatakan “bila hal tersebut memang lebih baik”, artinya biar Alloh SWT yang memutuskan. Dan saya bukan jenis orang yang menghargai jenjang pendidikan tanpa kontribusi (makanya saya gak pernah mengatakan saya lulusan mana dan jenjang saya apa klo saya rasa gak perlu. Dan juga gak pernah mengatakan saya adalah ikhwan karena saya adalah Dodi). Karena bagaimanapun kontribusi adalah hal yang ditunggu-tunggu dari hadirnya seorang profesional hasil dari pendidikannya itu sendiri. Btw “sok tau ataupun sok tua n sok dewasa” punya nuansa berbeda dengan kata-kata “menggurui”. Bener gak? Gak heran seh klo dakwah banyak gagal. Karena lebih mirip ngedumel ketimbang berdakwah. Saya tidak pernah menginginkan diri saya menganggap orang lain “sok” kalo memang saya tidak memiliki bukti apapun tentang itu.

    Klo bagi sy cita2 bapak utk mempunyai usaha di bidang warnet sy rasa sangat bagus… Di jaman skrg ini qta butuh usaha sampingan (’Gak munafik khan klo jaman susah skrg ini sgala cara yg halal qta tempuh demi kebaikan hidup qta… :)) Apalagi hobi bapak yg sk menulis… Khan bs pak jd dosen n bikin tulisan jg (baik buku fiksi or non fiksi…) itu khan bs dibilang skali menggali dua tiga pulau terlampaui… N jg sy rasa itu cara yg sangat baik utk mengalihkan pikiran buruk qta n menjadikannya aura n suatu hal yg lebih positif… Benarkan??? Sy tidak akan menghambat kreativitas bapak utk trus n trus menulis…. :) Jangan PERNAH merasa klo diri qta ANEH… Karena apa yg qta fikirkan itulah yg TERJADI… Berpikirlah HAL yg POSITIF n yakinlah klo diri qta jg HEBAT… Kenapa sy berkata sperti itu??? Karena dulu….dulu……dulu….. skali sy pernah merasakan HAL yg sama sperti apa yg bapak rasakan… Tp sy berusaha utk bangkit dr keterpurukan sy itu… N sy YAKIN klo bapak jg BISA…. Ayo…maju trus utk BERKARYA…. Chayooo……….

    (Dodi): Gak tuh. Saya tidak merasa aneh pula. Cuma yang aneh adalah.. kenapa orang suka “nyelekit”. Apalagi bila hal itu menjadi suatu kebutuhan, yang mana tiap kali bertemu rasanya gatal untuk tidak “nyelekit”. (Pingin ikut2 kayak James Bond kali ya. Cuma James Bond “nyelekit” ke musuh2 nya, namun klo kebanyakan orang di negeri impian “nyelekit”-nya justru ke temennya sendiri). Coba deh Anda baca artikel2 saya sebelumnya, di situ memang terbukti bahwa orang yang suka “nyelekit” jumlahnya sangat banyak. Mungkin yang gak suka “nyelekit” angkanya hanya kisaran 10 persenan saja (dilihat dari asumsi tidak bermain dengan “hati penuh prasangka”). Artinya.. yang “gak sakit jiwa” alias “gak aneh” harusnya yang jumlahnya sekitar 10 persen itu. Saya pernah mencoba mengingatkan orang-orang yang suka “nyelekit”. Dan ketika diingatkan yang ada cuma debat kusir saja dan bagi saya hal itu hanya buang-buang waktu saja. Tau kenapa bisa seperti itu? Karena karakter “nyelekit” itu biasanya punya karakter pelengkap, yaitu “main watak”. (Seseorang gak mungkin “main watak”-nya ato kemampuan “ngeles”-nya tinggi banget klo gak jago “nyelekit”). Saya cuma malas berurusan dengan orang-orang “main watak” karena di negeri impian ini memang menurut saya sudah terlalu banyak orang yang senang “nyelekit” dan “main watak”. Bila pun minta maaf, yang ada di ulang2 lagi sampai saya bosan. Ya karena itu tadi, minta maaf-nya hanyalah minta maaf ala “main watak”, bukan yang sungguh-sungguh. Anda orang Islam kan? Kapan2 saya ingin coba ceritakan suatu kisah yang terkait hukuman apa yang bisa saja jatuh terhadap orang-orang yang suka “nyelekit” ini. (Cuma kapan2 mungkin saya akan coba ceritakan mengingat waktu yang saya pakai bukan hanya untuk berkomunikasi dengan orang2 yang berprasangka macam2 (artis kali ya harus mengkomunikasikan selalu personalitas diri yang diprasangkain oleh gosip macem2), orang yang menganggap omongan saya gak serius (ini juga fatal, kapan2 saya ceritakan juga) dan hal2 lainnya yang memang perlu dikomunikasikan. Tentunya lewat blog ini). Justru dalam Islam kalo “nyelekit” tersebut sampai berubah pada penuduhan fitnah.. hukumannya bisa sangat keras. Lebih keras ketimbang daripada hanya saya ingatkan melalui blog ini. (Bisa sampai cambuk hingga seratus kali. Keren kan? Apalagi hukumannya di akhirat :) silakan dinikmatin deh). Orang sekelas Muhammad SAW pun mungkin akan terbengong-bengong menghadapi orang di negeri impian bila Islam pertama kali harus turunnya bukan di Mekkah, melainkan di negeri impian ini. Bener kan?

Leave a Reply


× 7 = sixty three