Jualan Minyak di Negeri Antah-Berantah

Ini sebenarnya cuma anekdot saja. Sepertinya saya salah karena saya tokh gak punya bukti. Tapi bukti yang udah jadi rahasia umum sih.. katanya jelas-jelas udah ada. Begini ceritanya. Suatu hari kopral dari negeri antah-berantah menghadap jendralnya karena dia sedang kebingungan. “Pak! Kita kekurangan dana buat kampanye partai di lapangan nih!”, katanya. Jendral menjawab, “Tenang.. kita punya minyak yang oktannya lebih tinggi dari negara lain. Jual aja dengan harga yang lebih tinggi.. Lalu beli yang porsinya sama yang oktannya lebih rendah. Dana buat kampanye dapet dan.. persediaan buat negeri antah-berantah pun tercukupi”. Kopral nanya lagi, “Tapi Pak! Nanti rakyat ngomel2 kalo selama beberapa waktu pasokan bakal berkurang!”. Jendral menjawab, “Tenang.. bilang aja kilang lagi rusak ato apaan kek! Gtu aja kok repot!”. Kopral nanya lagi, “Trus gimana caranya supaya melakukan ini diam-diam agar gak ketauan?”. Jendral menjawab, “Siapa yang melakukan diam-diam? Lakukan aja terang-terangan! Klo ada yang ngeliat kasi duit ntar juga diem! Gtu aja kok repot!”. Si kopral cuma manggut-manggut tanda mengerti. Sebenernya saya ingin menceritakan mengenai cerita ini di akhir Desember tahun lalu. Cuma.. tiba-tiba aja ada si Komo lewat sehingga semuanya jadi serba saya pending. Begitulah kira-kira pemirsa..

Tags:

Leave a Reply


7 − = zero