Pengorbanan Bersepeda ke Kantor

Pertama kali saya bekerja di institusi pendidikan tempat saya bekerja sekarang, saya pernah punya keinginan untuk bersepeda. Maksudnya pergi ke kantor naik sepeda. Pulang dari kantor naik sepeda. Saya pingin kayak entitas perguruan tinggi yang ada di Denmark sonoh. Para mahasiswanya dan dosen-dosennya lebih senang naik sepeda ke Universitas ketimbang naik mobil atau motor. Sekedar asal tau aja, saking sukanya saya sama sepeda balap, saya sampe punya dua sepeda balap. Bukan cuman satu gitu loh.

Cuma beberapa kali saya naik sepeda ke tempat kerja saya, apa yang terjadi pemirsa? Yang ada di jalan, dipepet motor. Motor tuh yang paling mengganggu saya saat saya bersepeda. Yang kedua mengganggu saya saat bersepeda adalah angkot. Seringkali angkot berhenti mendadak di depan saya. Sampe2 saya selalu berpikir, apakah sopir angkot ini mau bertanggungjawab bila saya sampai nabrak angkot mereka dan terjatuh? Silakan dipikirin sendiri deh sama pemirsa.

Di negara yang sudah maju, kegiatan bersepeda benar-benar difasilitasi oleh pemerintahnya. Cuma di negeri impian? Apalagi di daerah Bandung Selatan seperti.. mulai dari Baleendah sampai Buah Batu misalnya. Apakah ada jalur sepeda?

Saya merasakan kok pengorbanan bersepeda ke kantor besar amat ya di negeri impian. Pada akhirnya sampailah saya pada ide untuk memiliki sepeda listrik. Akhirnya jadi juga kesampaian saya beli sepeda listrik. Keluaran Trekko. Kayaknya seh buatan Cina. Merknya Flash. Yang 500 watt. Demen banget hati saya bisa naik sepeda listrik pulang pergi kantor. Uda saya pake sekitar 3 tahunan. Eh tiba-tiba muncul masalah baru. Apa itu? Baca kelanjutannya di artikel yang saya posting setelah artikel ini

Tags:

Leave a Reply


two + = 7