Plat Merah D 2 V Yang Super Buru-Buru

Hari Jumat, 12 Agustus 2011, motor listrik saya jatuh di depan komplek Griya Prima Asri, Bandung Selatan. Pasalnya ada mobil di belakang saya yang selalu klakson2. Setau saya di depan komplek tersebut ada pembatas jalan yang dipasang DLLAJR, yang membuat jalan tersebut pas banget untuk dilalui mobil. Artinya di situ memang bukan tempatnya ngebut2. Berhubung motor listrik saya di depan mobil tersebut, jadilah mobil tersebut kesulitan menyusul motor listrik saya. Namun karena ne mobil klakson2 melulu, saya menoleh ke kanan. Motor saya tuh udah bener2 ke kiri banget menurut saya, namun karena namanya tadi saya bilang.. jalannya tuh pas banget.. motor listrik saya jalannya tuh gak bisa lebih dari 35 km/jam.. dan karena tuh mobil deket banget ke motor saya ditambah.. klakson2 melulu.. jadilah saya agak ke kiri sedikit lagi. Namun naas ternyata motor listrik saya terpeleset hingga saya jatuh. Mobil tersebut memang brenti. Tapi sepertinya bukan untuk nolongin saya. Oh ternyata mobil pejabat tokh. Katanya seh mobil wakil bupati. Yang saya heran, kalo mo buru2 kenapa gak dikawal sekalian seh sama pak polisi yang suka naik moge? Jengkel saya terus terang liat lagak klakson2 mobil itu. Tapi yang begini memang gak heran seh. Namanya juga negeri impian.

Tapi kalo mo optimis, mungkin ini kelakuan supir mobilnya kali ya. Bukan kelakuan wakil bupatinya. Masa seh Wakil Bupati main klakson2 di jalan sempit. Ato mungkin saya yang salah. Salah di sini maksudnya, selama ini saya menganggap jalan umum tuh artinya jalan milik umum. Semua memiliki hak yang sama kecuali ada protokol tertentu yang mengatur untuk penanganan yang luar biasa. Namun kayaknya definisi jalan umum tuh sebenarnya jalan milik umum dengan pengecualian. Gitu deh.

Tags: , , , , , ,

Leave a Reply


× 5 = thirty