Sapaan Yang Terlewat

Suatu hari, pas pagi, (seingat saya pas libur) saya jalan keluar komplek untuk sarapan. Pagi itu cuaca cerah dan sangat nyaman untuk jalan-jalan. Sewaktu saya hendak melewati jembatan yang menghubungkan perumahan komplek dengan jalan utama, ada kejadian yang menarik yang saya rasa perlu saya ceritakan di artikel ini. Apa kejadian itu? Saya berpapasan dengan beberapa orang, namun menimbulkan kejadian yang agak unik pemirsa. Pertama-tama saya berpapasan dengan pemuda yang membawa motor. Namun kelakuan neh pemuda, agak aneh pemirsa. Sambil berpapasan dengan saya, naik motor, pemuda ini ngomong dan kayaknya.. ngomong ke saya seperti ini.. “Jelek amat tampang luh”. Gtu kurang lebihnya. Saya yang merasa gak salah apa2, ya jadi bingung. Ne orang o’on amat kenapa juga sempet2nya sambil nyetir motor ngomong begituan. Belum sempet selesai berpikir apa sebab si pengendara motor ngomong begitu, saya papasan dengan laki2 tua, yang di belakangnya ada pula ibu2 tua yang sepertinya menuntun cucunya yang masih balita. Saya yang masih buyar konsentrasinya gara2 si pengendara motor o’on tersebut, mata saya tertuju ke si cucu dari ibu2 itu. Pasalnya ne ibu nuntun cucunya dengan posisi si cucu berada di pinggir jembatan dan dia sendiri di selasar sebelah dalam. Sehingga dengan posisi yang demikian, probabilitas si cucu dari ibu2 itu untuk nyemplung ke kali di bawah jembatan relatif besar. Tiba2 saya berpikir, ne kalo sampe anak balita tersebut nyemplung ke kali, dalam jarak radius 10 meter, yang mesti nolongin kayaknya pilihannya cuma saya neh. Ya wess, tau gtu mata saya gak lepas dari si anak balita tersebut. Gak sadar saya berpapasan dengan laki2 tua yang sepertinya melakukan ”initial connection” kepada saya sambil tersenyum. Karena konsentrasi saya masih ke si anak balita, tanpa saya sengaja saya telah me-”reject” initial connection tersebut. Baru sadar pas lewat kalo si bapak tersebut cemberut lantaran saya tidak menyapanya, entah dengan senyuman misalnya (soale si bapak tersebut sudah memberikan senyum pada saya, cuma sayanya gak ”ngeh”). Duh maap banget ya Bapak, terutama kalo baca artikel ini. Saya tuh bukannya bermaksud me-”reject” ato tidak menyapa. Namun karena beberapa kejadian dan.. kejadian2 tersebut begitu cepat ya. Pikiran saya jadi loncat2 alias gak fokus. Kalo kata orang.. pikiran jadi bercabang-cabang gtuh. Jadi mohon dimaklumin kalo ada sikap yang tanpa saya sengaja membuat tersinggung. Itu aja deh.

Tags: , , ,

Leave a Reply


+ 2 = nine