Daripada Ngomong Sama Tembok

Ini terjadi saat fakultas tempat saya bekerja, dulunya masih berstatus sebagai departemen. Saat-saat di mana sedang dilakukan pindahan gedung, agar segala sesuatunya lebih bisa dikoordinasikan (tentunya termasuk barang2 laboratorium). Seperti yang sudah sempat saya katakan pada artikel2 saya sebelumnya, walau semuanya seakan sudah dikoordinasikan, namun dari sisi manajerial terkesan tetap saja masih kurang terkoordinasi. Padahal juga pernah.. sempat turun dana untuk digunakan sebagai modal pelaksanaan program2. Cumaaa.. ya itu tadi, karena terkesan kurang terkoordinasi, makanya ada sebagian program yang mandeg, meski.. dananya sudah turun. (Saya pribadi klo denger hal semacam ini, kayaknya kok mubazir juga ya klo sampe dana dah turun tapi programnya mandeg. Klo boleh saya minjem tuh duit, rasanya mo saya pinjem dulu aja buat saya pake untuk keperluan yng lain. Agar jangan sampe inflasi gtu ganti rogerrr. Kan orang2 di negeri impian paling pandai bikin inflasi. Duit dikumpulin se-banyak2 nya, namun gak usah di-pake2. Dijadiin isi sarung bantal ato dipake mandi kali ya. Kalo di Indonesia Raya Merdekahhh Merdekahhh gak gtu lah yaw. Orang2 nya sangat produktif makanya yang namanya inflasi tuh relatif gak pernah terjadi. Tul kan pemirsa?). Suatu kali diadakan rapat yang membahas berbagai masalah yang terjadi, termasuk masalah yang berkaitan dengan laboratorium. Saat itu, saya juga belum menjabat sebagai kepala laboratorium. Masih belum jabat apa2 deh pokoknya. Jadi kalo dari artikel yang saya tulis tempoe doeloe, laboratorium jaringan komputer, keadaannya masih kayak gudang ketimbang laboratorium. Nah di sela2 rapat ada pertanyaan kurang lebihnya begini.. ”Kenapa ya orang2 di laboratorium terutama laboratorium jaringan komputer susah sekali ya dikoordinasikan para asistennya?” Ya.. sebenernya kurang lebihnya udah pernah saya coba carikan solusinya dengan mengadakan pelatihan berupa simulasi kerjasama. Cuma.. lantaran malah timbul problem yang macem2. Yahhh.. sudahlahhh.. Daripada berbuat baik tapi malahan terfitnah macem2, mendingan diem aja. Termasuk diem dalam berkomentar tatkala ada pertanyaan semacam itu. Soalnya.. bilapun saya mesti jawab.. juga percuma aja seh. Kayak ngomong sama tembok. Daripada capek. Capek duech!!!

Tags: , , ,

Leave a Reply


× 1 = four