Diriku Saat Menjelang dan Usai Sidang Skripsi

Bila pemirsa ingin tau kisah saya menjelang sidang skripsi.. maka.. inilah kisah saya. Saya ingat banget saat itu, saya masih sibuk di suatu partai. Juga di suatu pengajian. Boleh dibilang diantara sesama rekan saya, saya termasuk yang tersisa yang belum juga lulus-lulus. Yang lain udah banyak yang lulus. Bahkan angkatan yang lebih muda dari saya udah lulus duluan. Sibuk ngurusin partai.. tanpa bermaksud menyalahkan keberadaan partai tersebut saat itu tentunya. Juga demo-demo yang dilakukan gerakan mahasiswa. Benar-benar melelahkan. Akhirnya saya memutuskan untuk vakum dulu dengan semua itu. Fokus penuh pada skripsi saya. Dengan harapan suatu hari kalo urusan ini selesai, saya akan kembali lagi. Akhirnya pemirsa.. saya benar-benar hidup seperti “orang gua”. Ndekem terus di rumah selama dua bulanan. Telpon diputus oleh saya, TV mati, keluar rumah hanya klo mo makan doang. Termasuk hubungan dengan keluarga di Jakarta juga.. putus. Untuk saat itu saya juga gak mau disuruh-suruh ama ibu saya (maapin Dodi ya Ma.. I love You). Saat itu kebetulan saya juga ada barengannya yang kebetulan satu pembimbing. Namanya Dody Suria Wijaya. Disingkat Dody SW. Hmm.. di manakah gerangan kau sobat sekarang ini? Terakhir kali saya dengar engkau ada di Australia. Sekarang di mana? Kangen pisan abis-abisan. Suerr!!! (Btw saat itu masih juga ada yang mengkritik saat saya gak nongol2 di acara partai dengan mengatakan bahwa “ada yang lagi sibuk”. Percayalah.. saat itu saya memang sedang sibuk dan bukannya molor di rumah). Lanjut ke kisah.. dalam mengerjakan skripsi saya banyak dibantu dalam hal technical writing-nya oleh Dody SW ini. Makanya saya merasa benar-benar deh.. utang budi pada orang satu ini. Mirip Pak Kiki Maulana Adhinugraha (KMA) kalo saya bilang orangnya. Bila saya harus bertemu dengan orang lain, selain pembimbing saya, mungkin Dody SW inilah orangnya. Juga dengan pacarnya dia saat itu yang sekarang sudah menjadi istrinya. Saat-saat yang paling berkesan mungkin bagi saya adalah pas.. satu hari menjelang sidang skripsi. Saya ingat banget saya harus membawa semua perangkat yang saya butuhkan ke kosan Dody SW ini lantaran saya tidak mau ambil resiko dengan memakai perangkat di lab yang.. biasanya.. ada aja yang rusak. Baju sidang dan sebagainya juga saya bawa ke kosannya lantaran kosannya tuh lebih dekat ke kampus. Untuk masalah waktu pun saya gak mau ambil resiko. Saya ingat sekali sampai lewat tengah malam, sekitar jam dua-an pagi saya beserta Dody SW ini masih sibuk ngurusin copy-copy berkas yanig sekiranya diperlukan. Lantaran kami saat itu tidak tau apakah kami akan mendapat fasilitas proyektor.. ato OHP doank. Kami tidak mau ambil resiko sehingga kami pun menyiapkan slide transparan kalo2 saat itu kami ternyata harus pake OHP. Malam hampir pagi. Seingat saya hari itu hari Jumat. Dody SW saya lihat masih sholat Tahajud. Senang sekali saat itu saya bersama orang ini. Saya klo gak salah jadi ikut-ikut sholat tahajud padahal tadinya udah mo tidur aja. Capek banget bo! Paginya.. kami dandan keren banget menurut saya saat itu. Mirip pas saya dateng ke pernikahannya Ibu Kusuma Ayu Laksitowening (KAL) kali ya. Benar-benar keren, lebih keren dari yang nikah saat itu kaleee.. Kami bangga banget sepertinya saat itu. Apalagi.. ada yang ngasih semangat yaitu pacarnya si Dody SW saat itu. Wess.. rasanya tuh.. kayaknya kali ini perang akan kami menangkan. Begitulah rasanya. Tidak lupa saat itu saya seingat saya, pacarnya Dody SW ini menuliskan do’a berbahasa arab yang perlu kami baca di secarik kertas. Moga-moga apa yang kami usahakan berkah. Begitulah. Sidang kami lakukan. Begitu selesai sidang rasanya tuh, badan capek sekali. Bahkan saking capeknya ngangkat komputer pun hampir kayak gak kuat gitu. Malamnya benar-benar tidur.. pulas. Besoknya saya datang lagi ke pengajian. Kuatir karena sudah terlalu lama tidak hadir. Ngaji saat itu pun materinya berubah jadi ringan. Mungkin karena saat itu saya jadi “orang baru” lagi kali ya. Selesai saya ngaji, sebenarnya ada peristiwa yang sedikit saya sesalkan dan menjadi suatu yang agak menyakitkan mungkin ya bagi teman saya dan juga saya saat itu. Mungkin saking mereka senangnya bertemu saya, ada salah seorang rekan yang mengajak saya untuk makan-makan atas kelulusan saya. Percayalah pren.. kalian saat itu benar-benar dipentingkan benar-benar oleh saya. Karena apa? Karena bahkan.. ibu saya pun.. belum saya kasi tau kalo saat itu saya udah lulus sidang. Anda-Andalah saat itu yang saya beritahu pertama kali karena saya kuatir kalo Anda-Anda kuatir tentang saya. Itulah mengapa saya saat itu berkata bahwa setelah ngaji, saya menginginkan untuk langsung pulang ke Jakarta karena saya.. benar-benar.. amat rindu sekali.. pada ibu saya. Namun karena teman sepengajian ada yang terus memaksa.. akhirnya keluarlah kata-kata saya yang mungkin saat itu agak kasar. Itu pun direkam oleh Bos saya dan mencuat pula pada konflik beberapa bulan kemudian. Yang saya sesalkan.. ya itu tadi. Seperti tidak mau mendengar apa yang semula saya jelaskan padahal saya sudah berusaha untuk mencoba mengerti.. tapi.. masih saja selalu.. salah..

Tags: , , ,

One Response to “Diriku Saat Menjelang dan Usai Sidang Skripsi”

  1. jojon Says:

    mahasiswa kok ikut partai??? ( jontorx at gmail dot com )

    Makanya gaul! Orang o’on juga bisa nanya: “Mahasiswa kok nyoblos???”

Leave a Reply


2 × five =