Dosen Adalah Flash

Saya menyebut Flash, terkait dengan keadaan berikut yang sudah sering terjadi di institusi tempat saya bekerja. Bila ada SK tentang keharusan melakukan sesuatu, ato pun info pelatihan, tuh info na dateng na telat banget. Bila pun harus dipenuhi, waktunya mepet banget. Sehingga saya ngebanyol na untuk kondisi semacam ini, yang bisa melakukannya, tentunya lebih cocok disebut.. Flash kali ya. Pernah nonton film fiksi Flash kan ya pemirsa? Bila si Flash ini beraksi, maka aksinya bergerak dengan sangat cepat sekali sehingga ia bisa menyelesaikan apa yang ia ingin selesaikan dalam waktu yang sangat singkat.

Ada beberapa contoh kasus seh yang ingin saya sampaikan terkait dengan “Flash” ini. Misal.. pernah suatu hari ada info pelatihan mengenai komunikasi bertema “Dealing with People”. Info na baru sampe ke saya sore hari, pas saya hampir mo pulang ke rumah. Saat itu rekan saya ngasi tau, berhubung tidak ada orang yang sanggup memenuhi undangan pelatihan tersebut, maka saya sangat disarankan mengikutinya. (Biasalah.. kan saya IRT alias Incident Response Team). Saya disuruh menghubungi CP dari panitia penyelenggara dan.. mo tau saran yang diberikan si CP saat saya kontak saat itu? Saya disuruh mencari dua orang lagi sebagai teman saya agar saya ada temannya. (Puyeng kan pemirsa? Udah sore.. udah pada pulang dan masi disuruh nyari siapa yang mo ikut. Capek deeech). Ya wess saya bilang aja bahwa saya akan mengusahakannya, namun gak janji bisa, soale rekan2 saya yang lain udah pada pulang, gtu kira2 jawaban saya.

Saat saya mengikuti pelatihan dan ngobrol dengan para penyelenggaranya, para panitianya mengatakan bahwa mereka merasa sudah menyampaikan info pelatihan sekitar sebulanan sebelum hari H. Hmmmhh.. kayaknya ada “saluran darah beku” kali ya di institusi ini. Akhirnya saya bilang ke panitianya, klo mo ngasi undangan sebaiknya dua buah surat undangan kali ya. Satu ke rektorat, dan satunya lagi ke jurusan. Moga2 aja yang dari jurusan tuh, administrasinya, bisa lebih cepet. Jadi kalau pun yang dari rektorat “lupa karena banyak kerjaan”, sampe2 telat ngasi tau yang di bawahnya, maka yang di bawahnya bisa mengingatkan. Tapi kayak na jurus ini gak gtu ampuh pemirsa. Soale si panitia na gak bgitu tau jadwal dari institusi ini (blon kepikiran kali ya). Pernah suatu saat, tatkala akhir semester, saya kasi tau panitia na agar ngirim undangan pelatihan. Gayung pun bersambut, dan brita undangan pelatihan na bahkan disebar di milis, lantaran kali ini dapet push pula ama rektor. Saya sendiri bersama seorang rekan, via imel, nanya apa kami bisa ikutan pelatihan, ke ketua ama sekertaris jurusan. Namun entah kenapa imel saya gak terjawab dan.. sepertinya akhirnya gak ada yang ngikut baik dari fakultas saya mau pun dari fakultas yang lain. Kasian saya ama panitia na. Padahal sayang banget menurut saya klo gak ikut pelatihan tsb. Paling murah harga pelatihan na 3 juta gtu bo. Gaji saya aja kagak sgituh (capek deeech).

Lain na lagi ini cerita dari rekan saya. Suatu hari anaknya sempet masuk rumah sakit lantaran mesti diopname. Namun saat itu pengurusan kartu kesehatan belum diterima sehingga resiko na, rekan saya bisa gak dapet fasilitas dari yayasan. Akhirnya dia memutuskan ke yayasan langsung agar kartu kesehatan na bisa diurus secepat na. Alhasil.. Kartu kesehatan selesai dengan cepat pengurusan na. Rekan saya bertanya-tanya, mengapa kok pengurusan dari institusi lambat sekali. Padahal tatkala ia urus sendiri tuh.. selesai na cepat.

Lain lagi cerita na, yang ini tentang SK ngajar. Saya pernah mengalami SK ngajar saya kluar na tuh lama be’eng. Padahal saya udah bilang saya butuh cepat supaya bisa segera ngurus JFA alias Jabatan Fungsional Akademis, biar bisa naik peringkatnya gtu Bo. Namun ternyata, yang namanya SK ngajar, lelet banget kluarnya. Baru setelah beberapa bulan kemudian, SK na kluar. Pas SK na kluar tuh, tiba2 aja sudah ada permintaan baru. Yaitu masalah akreditasi. Salah seorang pemagang meminta saya agar bisa mengurus segala sesuatu na dalam kisaran 3 harian. Ya saya puyeng diminta kayak gtu orang SK ngajar aja baru ditrima hari ini. Saya bilang ke si pemagang bahwa mending dia copy aja berkas2 saya dan mohon dibuatkan sesuai keperluan akreditasi. Saya berpendapat klo hal2 yang terkait permasalahan administratif ini bisa cepet, tentunya saya bisa nyicil kerjaannya dikit2. Sehingga gak perlu mesti merubah diri saya jadi Flash gtu loh.

Trus ada lagi neh pemirsa. Masalah SPT. Baru ketrima hari Sabtu, namun berkas SPT yang dari pajak go id mesti dikelarin hari Selasa pekan depan. Ya saya puyeng. Lah wong cara ngisi na aja belon sempet saya baca udah disuruh ngisi cepet. Emang na gak ada kerjaan lain yang mesti dikerjain apah? Dan ternyata kepuyengan ini gak cuma dialami oleh saya. Tapi juga oleh rekan2 saya yang lain yang se-institusi. Terbukti di milis mereka ber-tanya2 bagaimaa cara mengisinya. Malahan.. gak sedikit tatkala saya tanya langsung ke beberapa rekan mereka menjawab.. saya kok gak tau ada begituan ya.. (gubrak mode)

Trus ne ada cerita lainnya lagi yang gak kalah dahsyat pemirsa. Laboratoria saya bermaksud mengadakan assessment di salah satu sekolah menengah kejuruan di Garut. Rencana tentatif na hari Senin hingga Selasa. Tiba2 hari Sabtu, sore, kluar SK agar para pegawai beserta yang menjadi tanggungan na mesti menyerahkan foto terbaru beserta copy Kartu Keluarga dalam rangka menyukseskan program pembaruan Kartu Keluarga di lingkungan institusi. Paling lambat penyerahannya hari Rabu pekan depan. (Uhuk + keselek mode). Ne SK bener apa SK banyolan?

Tags: ,

Leave a Reply


seven + = 12