Kampus, Daerah Bebas Rokok

Saya gak tau apa lantaran sosialisasinya kurang, atau lantaran peraturannya yang tidak dipatuhi oleh para stakeholder yang ada di institusi ini. Sebab meski peraturan tentang larangan merokok di daerah kampus, sudah ditetapkan, masih saja saya melihat banyak.. mahasiswa yang merokok di daerah sekitar kampus. Malah terkadang boleh dibilang mereka melakukannya dengan rasa bangga. Pemirsa, mo tau apa yang biasa saya lakukan tatkala saya melihat mahasiswa merokok di depan saya? Yang saya lakukan adalah menegur mereka agar merokoknya di luar kampus saja, lalu saya meminta rokoknya, mematikannya, lalu mengembalikan rokok tersebut yang sudah dalam keadaan mati. Namun bilamana saya lagi agak2 malas menegur (lantaran sering ngedapetin mahasiswa saya ngerokok) saya menegur saja agar rokoknya segera dimatikan. Sebenerya saya merasa ini seharusnya dilakukan dengan agak agresif oleh pihak keamanan kampus dan bukan oleh saya mengingat aturannya udah jelas banget. Tapi yang terjadi, sering saya melihat pihak keamanan kampus cuek aja dengan keadaan yang ada tatkala mahasiswa merokok sehingga akhirnya saya yang mesti turun tangan sendiri. Tapi masih ada yang lebih hebat lagi pemirsa. Yaitu di sekitar kantin kampus. Hmmmhh.. banyak banget yang ngerokok. Klo uda gtu seh mnurut saya, harusnya “pasukan” yang negur dan bukannya saya sendirian mengingat yang ngerokok jumlahnya banyak banget. Soale saya bukan Jet Li Bro! yang bisa menghadapi banyak orang sekaligus. Klo ada Jet Li pun, dia juga bingung kali ya gimana cara negur orang yang ngerokok sebanyak itu di kantin. Padahal kantinnya sendiri masih di wilayah kampus. Atau mungkin.. definisi kampus sebagai daerah bebas rokok adalah.. bebas merokok sebebas-bebasnya asalkan.. gak ada yang menegur. Kali gtu kali ya pemirsa.

Tags:

Leave a Reply


+ 6 = fourteen