Hanya Mencoba Menjawab Pertanyaan

Awal-awal Ramadhan saya sowan ke Jogya. Untuk bertemu Bu De dan Pak De dan keluarga yang ada di Jogya. Selama di Jogya.. biasanya tuh Om sama Tante saya suka seperti mengkritisi apa yang saya lakukan. Maklumlah.. namanya juga Om dan Tante. Apalagi Bu De. Yang namanya Bu De kalo uda cerita, saya seperti harus mengangguk-angguk kepala, bisa dari pagi sampe sore nemenin dia ngobrol kali ya :)

Beberapa pertanyaan kurang lebihnya saya cuplik beserta jawabannya. Namun gak sama persis seh dari “cara bertanya” dan “cara menjawabnya”. Cuma inti pertanyaan dan jawabannya adalah kurang lebih sama.

Q: Neh minum asem kunyit biar badan kamu gak bau!
A: Saya setiap hari uda pake deodorant plus minyak wangi. Insya Alloh badan saya gak bau-bau banget

Q: Kamu olahraga biar gak gemuk!
A: Klo lagi gak puasa, biasanya saya 3 kali seminggu ke gym untuk fitness

Q: Lari sore gitu. Jangan sekedar fitness!
A: Klo lagi fitness dan Om liat saya, saya tuh boleh dibilang lari bisa berkilo-kilo

Q: Makannya dikurangi!
A: Saya baru-baru ini menjalankan program diet. Pagi sama sore hanya makan lauk tanpa nasi

Q: Klo bawa handuk yang besar donk! Abis mandi jangan pake handuk sekecil itu!
A: Ini handuk cuma karena saya sebagai musafir maka saya bawa yang ini. Hanya untuk kepraktisan. Bukan biasanya saya abis mandi hanya handukan dengan handuk sekecil ini

Kadang saya suka mikir.. sebenernya pertanyaan-pertanyaan semacam itu bukanlah pertanyaan yang mesti saya jawab. Meski saya hanya mencoba menjawab. Karena saya tau apa yang saya harus lakukan. Kayak-kayaknya seh.. Om saya tuh agak-agak jengkel kenapa saya gak kawin-kawin. Jadi nyuruh saya dandan sebaik mungkin agar cepet dapet jodoh. Cuma klo Alloh SWT belum mengijinkan.. saya mo bilang apa coba?

Pemirsa.. saya pernah percaya seratus persen kepada sepupu saya untuk dinikahkan kepada seorang gadis yang.. tampangnya saya gak pernah tau sama sekali. Pernah sekali-sekalinya dalam seumur hidup saya, saya melakukan hal tersebut. Karena ya itu tadi.. saya percaya kebaikan hati sepupu saya tersebut. Lalu apa yang terjadi? Saya ditolak tuh.

Klo pemirsa jengkel pula sama saya karena saya gak kawin-kawin.. dan ingin memasangkan gelar laki-laki “kurang baik” kepada saya.. baca dulu dua paragraf sebelum ini. Biar.. JELASSSSSS!!! :) [No Hard Feeling Mode]

NB: Sebenernya gak perlu saya jawab kan pertanyaan tersebut? :)

Tags: ,

Leave a Reply


× five = 30