Hubungan Cepet Nikah dengan Punya Motor

Ini terjadi saat malam Ahad, saat saya pulang dari kantor sehabis nyortir data anak waliku. Hari hujan, dan kebetulan saya tidak bawa payung, jas termasuk kendaraan. Cuma karena saat itu saya ingin sekali cepet sampe rumah.. ya wess.. tebas aja mo hujan blon brenti sekalipun. Kebetulan saya pas naik angkot ketemu dengan mantan mahasiswa saya yang sudah lulus. Sebenernya ada pertanyaan dari mantan mahasiswa ini yang terkait dengan judul artikel ini. Apa hubungannya.. antara cepet nikah.. dengan punya motor? Klo menurut saya mah, gak terlalu berhubungan kali ya meski mungkin aja ada hubungannya. Tapi bagi orang nyelekit seh.. mungkin berhubungan kali ya.. Mantan mahasiswa ini bertanya pada saya sambil cengengesan.. apakah saya udah berkeluarga? Saya jawab bahwa saya masih mencari sampai kini dan masih ditolak terus. Saya sendiri masih tenang-tenang saja karena bagi saya yang penting saya bisa survive dan tidak menyusahkan orang lain. Begitu kira-kira pemirsa.. Lalu dia bertanya lagi.. kenapa saya gak beli motor? Tentunya sambil cengengesan.. Saya jawab.. saya sudah punya kendaraan mobil dan kebetulan saya taro di rumah alias gak saya bawa. Lalu mantan mahasiswa ini bilang.. “Wess!”. Saya bertanya-tanya dalam hati.. “Wess?” Apanya yang.. “Wess?” Perasaan.. saya mengatakan apa adanya dan gak ada yang berlebihan. Bila ia mo nanya apakah itu mobil harta warisan ato saya beli sendiri.. saya dengan senang hati mengatakan itu hanyalah harta warisan dan saya gak akan mampu beli sendiri mengingat gaji saya gak besar-besar amat. Namun saya masih percaya sama yang namanya Alloh SWT bahwa Dia-lah yang sesungguhnya memberi rezeki pada mahluk-Nya. Dulu pun pernah rekan kerja saya bertanya pas jam makan siang dengan pertanyaan seperti itu dan saya menjawab bahwa itu adalah warisan. Selesai.. tidak ada yang berlebihan.. dan alhamdulillah sepertinya teman saya itu bertanya dalam arti bertanya tanpa maksud nyelekit dan saya rasa jawaban saya sangat memuaskan dia karena saya pun tidak bermaksud mengada-ngada. Begitulah pemirsa.. ceritanya..

Tags:

Leave a Reply


× seven = 14