Barang Mahal? Ato Barang Bagus?

Kisah ini terjadi pada hari Sabtu. Saat itu saya sedang mo ke mesjid dulu sebelum pergi ke Jalan Merdeka, Bandung. Ketemu sama mahasiswa saya yang kebetulan memang ia melambaikan tangan untuk menegur saya. Kayaknya seh anak kerohanian lantaran make celananya agak ngatung seperti kebanyakan ikhwan. Sebenernya saya agak malas seh ngobrol dengan ne anak. Pasalnya pernah beberapa hari yang lalu ia berkata bahwa ia ingin ketemu dengan saya jam 13 untuk assessment seminar TA (Tugas Akhir), tapi pas saya tunggu saat jam itu.. ne anak gak dateng-dateng juga. Ia berjalan bareng saya ke mesjid dan ia bertanya kenapa kok saya ada di kampus, kenapa gak naik sepeda kan biasanya klo Hari Sabtu saya naik sepeda. Saya jawab bahwa hari itu saya mo pergi ke kota mo beli isi pulpen. Lalu mahasiswa ini seakan menerka tentunya pulpen saya adalah pulpen mahal. Mahal? saya bertanya dalam hati mengenai kata.. “mahal” tersebut. Saya katakan saja saat itu bahwa itu bukan pulpen mahal, cuma kebetulan.. mencari isinya kayaknya hanya ada pada tempat-tempat tertentu saja. Saya pun pamit minta diri karena saya mo sholat Dzuhur dulu. Dia pun bilang bahwa ia mo ke lantai dua mesjid. Begitulah lalu kami berpisah. Di artikel ini saya ingin melanjutkan apa yang ada di benak saya mengenai kata.. “mahal” tersebut. Jujur saya katakan.. saya tidak suka “barang”.. mahal. Saya sangat suka yang namanya.. “barang”.. bagus. Bila ada barang bagus dengan harga murah, ketimbang barang bagus dengan harga.. mahal.. tentunya saya akan memilih barang bagus dengan harga.. murah. Bila pun ada barang bagus dengan.. harga.. murah.. Tentunya proses pencariannya bener-bener.. sulit alias seru alias.. menantang! Cuma sayangnya terkadang.. orang rela mengeluarkan duit lebih untuk barang bagus.. asal barang itu mudah ditemukan.. sehingga ia tidak perlu yang namanya.. buang-buang.. “waktu”.. untuk mendapatkannya. Saya termasuk tidak suka terhadap yang namanya.. “masalah”.. tatkala saya sedang bekerja.. dan masalah tersebut kemudian mengganggu proses penyelesaian pekerjaan saya. Dan itulah mengapa saya sangatlah berusaha.. untuk memiliki.. yang namanya barang bagus.. agar terhindar dari berbagai permasalahan.. saat menggunakannya. Dan insya Alloh.. saya bukanlah jenis.. orang.. yang suka pamer.. meski seakan sudah ada orang mengatakan.. seakan saya tuh.. suka pamer. Bener-bener belum berubah juga rupanya ne kelompok. Pantes aja senjata andelannya.. fatwa.. Asal jangan setelah orang disuruh ndukung lalu.. setelah ngerasa gak dibutuhin.. lalu.. diusir. Capek dueh!

Tags: , , ,

Leave a Reply


− 1 = two