Jadi Dosen Kasian Ya

Pas dilangsungkan wisuda taun ini, di institusi tempat saya bekerja, kebetulan saya ditunjuk sebagai Pedel.Dan karena hal tersebut pula akhirnya saya pun jadi bisa ikutan sidang senat terbuka saat wisuda berlangsung. Sebenarnya ada orasi ilmiah yang menarik saat itu. Sang orator menyampaikan agar para lulusan terutama lulusan S1 dan S2 untk jangan sungkan2 bila bermaksud mengambil keputusan untuk menciptakan unit bisnis sendiri. Cuma ada yang membuat saya kok.. agak merasa.. ne orator agak2 nyeleneh tatkala ia menyampaikan kurang lebihnya seperti ini “Jangan sampe ngelamar ke-mana2, trus gak ke-trima2, akhirnya hanya jadi dosen”. Hmmm.. kapan2 saya coba cerita deh penglaman saya mencari kerja sampe akhirnya saya memutuskan untuk bekerja di institusi ini. Seru deh pokoknya. (Tapi gak janji ya, klo sempet aja nulis na). Hmmm.. pemirsa, seandainya.. saya kenal banyak investor dari planet lain.. yang ada juga.. saya tuh.. bakalan sungkan untuk merekomendasikan kepada investor untuk berinvestasi di negeri impian ini. Masalahhnya sederhana aja (kan saya orang na sederhana alias biasa2 aja gtu loh), hanya karena permasalahan akhlaq. Saya rasa tindakan semacam itu lebih baik ketimbang harus mengalami kondisi.. membayar hutang dengan jalan berhutang yang lebih besar lagi. yang kayak bgini ini kan sering.. eh selalu kali ya.. terjadi di negeri yang bernama negeri impian. Klo di Indonesia gak kali ya. Kan Indonesia udah merdekahhh. Mungkin lantaran para petinggi yang ada di negeri impian ini memiliki akhlaq yang bagus. Tidak main watak.. tidak nyelekit.. tidak copy paste alias plagiat alias “Asal cepet jadi en Ane untung”. Tentunya petinggi2 semacam ini memiliki jiwa besar dan pinter2. Cuma klo sampe jago banget.. “dagang sapi”.. itu mah cuma kebetulan ajahhh..

Tags: , , ,

Leave a Reply


− five = 1