Layanan Perbaikan untuk User dari Provider Telepon Kabel Nasional.. Lelet!

Sejak saya beli rumah saya yang baru dari rekan saya, entah kenapa saya gak bisa menggunakan telepon kabel rumahnya. Padahal kata rekan saya yang saya beli rumahnya, gak terjadi apa-apa. Lalu saya coba telpon layanan 147 untuk mengajukan permohonan perbaikan. Trusss.. beberapa lama kemudian.. saya cek telponnya. Masih sama gak bisa nelpon keluar. Klo saya cek dengan nelpon ke dalam via hape, ada nada tunggunya. Tapi kok box teleponnya gak dering. Akhirnya saya balik telpon lagi 147. Kata frontdesk 147 nya, telepon saya uda diperbaiki [bingung mode]. Oh begitu ya. Lalu saya jelaskan kenapa ya kok ne telepon saya belon bisa bunyi2 juga meski udah diperbaiki ama petugasnya. Frontdesk 147 tersebut mengatakan agar saya mencoba mengganti box teleponnya. Ya uda, saya pun coba mengganti box telepon saya dan hasilnya.. masih gak bisa bunyi. Akhirnya saya pun pergi ke tetangga sebelah dan pinjem box teleponnya. Alhasil.. masih gak bisa bunyi. Saya akhirnya ngobrol2 ke tetangga sebelah. Tetangga sebelah rumah saya menjelaskan bahwa meraka pun suka mengalami hal yang demikian. Telpon untuk keluar gak bisa dilakukan. Padahal klo mencoba nelpon masuk, nada panggilnya ada. Tapi box teleponnya gak berdering. Tapi masih untungnya, yang begitu itu di tetangga saya cuma.. kadang2 doank. Tapi menyedihkannya.. klo di saya.. bener2 selalu begitu [geleng2 kepala mode]. Lebih menyedihkannya lagi adalah.. sudah 2 tahun saya cuma bisa bayar abodemen doank tanpa bisa mendapatkan service nya sama sekali. Akhirnya saya telpon lagi ke frontdesk 147 agar diperbaiki lagi telepon saya, dan agar petugasnya menelpon saya via hape. Saya pun memberikan nomor hape saya ke log yang dicatatkan frontdesk 147. Alhasil.. sampe beberapa lama gak pernah ada telpon dari petugasnya ke hape saya. Saya cek lagi ke frontdesk 147. Katanya udah diperbaiki [geleng2 kepala mode]. Akhirnya saya coba cerita ke frontdesk nya agar jangan cuma PABX yang ada di komplek yang dicek. Tapi KTB nya juga dicek. Sebab.. dulu waktu saya tinggal di Depok, pernah KTB nya rusak. Dan saya telpon ke frontdesk 147 agar KTB yang di rumah Depok diperiksa, maka petugasnya pun langsung datang memperbaiki. Tapi apa kata frontdesk 147 tersebut? Dia bilang, urusan KTB yang di kompleks rumah saya adalah tanggung jawab provider dari property.. dalam hal ini Griya Prima Asri [bengong mode]. Akhirnya saya pun nge-cek kebenaran perkataan si frontdesk 147 dengan menelpon penyelenggara property GPA. Alhasil didapat jawaban.. kata penyelenggara property nya bahwa.. mereka tidak bertanggung jawab atas kerusakan baik di PABX atau pun di KTB. Mereka hanya memberikan ”ruang” dan bukan service. Namun mereka berjanji akan memberikan masukan ke log komplain saya yang bernomor 138. Agak tenang saya mendengar jawaban dari si penyelenggara property tersebut. Saya biarkan beberapa hari berlalu dan saya pun nelpon lagi ke frontdesk 147 menanyakan apakah ada catatan baru dari log yang bernomor 138 yang isinya berasal dari provider penyelenggara property Griya Prima Asri yang menyatakan bahwa kerusakan dari PABX ke KTB pun adalah tanggung jawab dari provider penyelenggara telepon kabel nasional dan bukan mereka. Frontdesk 147 pun mengatakan ada. Dan akhirnya langsung saya minta agar petugasnya memperbaiki KTB saya dan menelpon saya bila ia SEDANG memperbaiki. Alhasil.. masih sampe sekarang.. itu petugas gak menghubungi saya sama sekali. Suatu hari saya sedang mo berangkat kerja, tiba2 berpapasan dengan mobil bak nya ne provider di salah satu warung makan yang ada di kompleks saya. Saya pun menghentikan mobil dan bermaksud menemui ne orang. Alhasil diketahui bahwa petugas ini berinisial ”E”. Petugasnya itu mengatakan bahwa ia udah tiga kali datang ke rumah saya dan menemukan saya gak ada di tempat [bengong mode]. Perasaan pernah saya menelpon frontdesk yang di 147 agar petugasnya dateng ke rumah pada hari Sabtu dan saya tunggu sampe sore, ne petugas gak nongol2. Akhirnya saya mencoba mengalah dengan mengatakan mungkin pas dia lagi dateng, saya lagi keluar. Soale saya keluar rumah kalo lagi mo makan. Maklum belon ada yang masakin di rumah alias masih bujangan. Lalu saya tanya kenapa dia gak nelpon saya pas sampe rumah. Dia bilang dia gak tau nomor hape saya [bengong mode]. Perasaan saya sudah mengatakan waktu saya komplain ke 147 saya minta frontdesk nya mencatatkan nomor hape saya agar dapat diketahui sama ne petugas. Malahan si petugas kayak ngotot gitu dengan mengatakan bahwa dia pernah memberikan nomor hape nya kepada saya. Pemirsa, perlu diketahui bahwa nomor hape saya yang sekarang boleh dibilang sudah 3 tahun gak pernah ganti. Lalu saya cek kebenaran perkataan dia. Kalo namanya sudah saya record di nomor hape saya, berarti benar demikian kejadiannya. Pas di cek di hape saya, nomor hape si petugas ini gak ter record [geleng2 kepala mode]. Namun ia tetap ngotot dengan keyakinannya itu. Ya wess akhirnya saya dan dia janjian, hari Sabtu 14 Nopember 2009 ini, kalo saya di rumah, saya telpon si petugas dan si petugas akan datang untuk mencek KTB nya. Alhasil.. hari Sabtu sekitar jam 10 pagi kurang, saya telpon ne petugas. Petugasnya yang berinisial ”E” ini bilang dia sedang ada di suatu tempat dan akan ke rumah saya. Oke deh saya tunggu. Sampe jam 15 belon juga dateng2 ne orang. Lalu saya telpon, gak diangkat. Hasilnyaaa.. sampe besok pun ne orang gak dateng. [Geleng2 kepala mode]. Pada akhirnya, suatu hari saya dateng ke Telkom Plasa yang ada di Kopo Sayati. Saya ceritakan permasalahan yang terjadi kepada frontdesk dari Telkom Plasa. Setelah panjang lebar, akhirnya frontdesk dari Telkom Plasa memberikan kontak personnya kepada saya agar bila sampe petugasnya tidak dateng pada hari yang ditentukan, saya dianjurkan langsung menelpon ke nomor tersebut. Nah pemirsa.. akhirnya saya nelpon ke petugasnya. Petugasnya janjian kepada saya hari Sabtu sekitar antara pukul 11 s.d. 13 akan dateng ke rumah saya. Alhasil.. saya tunggu ne petugas.. sampe pukul 13 lebih.. gak dateng2. Ternyata ne petugas datengnya telat. Lalu telpon saya diperbaiki dengan memeriksa KTB nya. Alhamdulillah sekarang telpon saya sudah bisa dipake untuk nelpon keluar, meski.. BANYAK WAKTU saya yang TERBUANG untuk ngurusin pengaduan doank.

NB: Maap ya klo curhat na kayak gini..

Tags: , ,

2 Responses to “Layanan Perbaikan untuk User dari Provider Telepon Kabel Nasional.. Lelet!”

  1. budi Says:

    mas kebetulan saya punya permasalahan yang sama ini, kabel telepon saya sering gk bs untuk dibuat telepon keluar dan parahnya sekarang speedy g juga ikut gk bs di pakai…
    na setelah saya konfirmasi dengan 147 dan teknisinya rupanya masalahnya ada pada providernya atau kontraktornya, ceritanya begini
    telkom kerjasama dengan kontraktornya supaya kompleks yang dibangun rapi maka mereka menggunakan sistem tanam di tanah kabelnya dan permasalahannya adalah begitu ada kerusakan dan kerusakan itu yang saya konfirmasi masih merupakan tangugng jawab telkom rupanya tetap harus melewati kontraktornya dan harus di bayar tetapi dari telkom sendiri itu dibayar gratis….. ini dia permasalahannya masa saya harus membayar kabel yang di luar rumah g ini… jika setelah di bayar rusak lagi apakah saya harus bayar lagi???
    kalau hal ini diterpkan dalam pln atau pipa air mati lah g !!!!!! berapa juta itu totalnya dasar telkom gk punya otak…
    sekedar curhat dan kebetulan saya ambil topik ini buat makalah penelitian hukum g biar mampus tuh telkom kalau sempat tembus

    (Dodi): Ok, saya approve..

  2. suwandi Says:

    apa ada perlindungan hukum buat para konsumen ? saya amat sangat sangat sangat banget kecewa juga sama layanan Telkom apalagi speedy nya bayak kebohongan di dlem nya………. (zona_98@yahoo.com)

    (Dodi) : silakan dijawab sama provider na

    Btw, menurut pendapat saya sendiri, untuk perusahaan yang sudah go internasional, sudah sewajarnya berani mem-publish perbandingan mulai dari harga sampai layanan dengan perusahaan telekomunikasi internasional lainnya. Dan mau berbesar hati juga klo kena semacam pinalti akibat kesenjangan yang terlalu lebar antara harga dan layanan di kelas internasional. Jadi bukan mengandalkan monopoli melulu. Monopoli sendiri saja seharusnya udah kena pinalti dari dulu2. Sebab setidaknya hal tersebut sudah MELANGGAR UUD’45 tepatnya pasal 33

Leave a Reply


six − = 2