Makan dari Penggorengan

Ini termasuk kisah lucu dari beberapa kisah saya yang terjadi selama di Bulan Ramadhan. Pada suatu hari, mungkin sekitar jam 3 dini hari, saya tahajud. Cuma entah agak berbeda dengan hari-hari biasanya, selesai tahajud tuh, saya duduk termenung di atas sajadah lama sekali. Kalo ditanya kenapa saya melakukan itu, saya juga gak tau. Cuma saya menikmati saja duduk lama begitu. Rasanya tenang saja. Baru sadar udah jam 4-an, belum nyiapin makan saur. Ya udah langsung saja saya masak buat makan saur dengan menu favorit para bujangan.. nasi goreng! He-he-he. Cuma setelah selesai masak, tiba-tiba aja sirene di komplek rumahku bunyi yang artinya udah imsak. Duh mak! Gimana neh! Pemirsa bisa bayangin, tuh penggorengan masih panas2nya.. dan saya langsung sikat nasi goreng yang masih ada di penggorengan. Pokoke seru banget deh makan nasi goreng kayak gitu. Kayak na gak bakalan dirasakan sama orang yang gak bujangan. He-he-he. (Bujangan bangga lagi). Untung juga saya masih sempet makan saur. Setelah selesai subuh, saya cengar-cengir sendiri mengingat kejadian tersebut sambil berdo’a “Ya Alloh, semoga hal tersebut Engkau hitung dengan pahala yang besar. Amin.”

Tags:

Leave a Reply


seven × = 63