Nandain Kekuasaan

Ini juga kisah lucu yang saya alami di Bulan Ramadhan. Judulnya “nandain kekuasaan”. Pasti bingung ya apa yang dimaksud dengan “nandain kekuasaan”. Okeh deh saya coba jelasin dengan mudah. Pernah nonton discovery channel gak? Klo belum.. pernah gak nonton planet animal, ato sesi penanyangan TV yang cerita tentang kebiasaan para hewan. Terutama hewan-hewan predator sering melakukan hal ini. Misalnya harimau, mereka menandai wilayahnya dengan cara mengencingi pohon-pohon. Kalo beruang dengan cara menggosok-gosokkan badannya ke pohon. Hal ini mereka lakukan agar mereka dapat memberitahu kepada hewan lain termasuk dari jenis mereka sendiri bahwa mereka ada di situ. Itu wilayah mereka, kekuasaan mereka dan jangan rebutan makanan atau buruan dengan mereka yang sudah ada di wilayah itu. Nah ini mungkin juga dilakukan oleh hewan-hewan lainya ketika mereka menandai daerah yang pernah jadi jajahan mereka. Termasuk tikus yang ada di rumah saya. Bayangin aja pemirsa, setelah saya selesai makan saur, kan saya sikat gigi. Lagi asik-asiknya sikat gigi, baru sadar pas saya kumur-kumur, tepat di pingir ciduk atau gayung kesayangan saya ada “tanda kekuasaan” tikus di situ. Persis banget tempatnya di pinggiran ciduk. Weleh-weleh.. ne tikus gak tau sopan santun juga rupanya. Untung saya orangnya agak-agak cuek. Maklum mantan menwa. Kalo pas pendidikan.. kalo bener-bener udah haus banget, air di comberan pun bisa saya sikat. Jadi saya cuek aja kumur-kumur. Tokh kalo itu dibilang najis pun, volumenya udah lebih kecil dari 50-an kali volume air. Dan lagi keadaannya darurat. Jadi ya wes cuek aja ah, anggap aja udah dinetralisir dengan berbagai persyaratan yang membatalkan najis. Tapi di dalam hati saya bergumam begini “Ne tikus.. kalo sampe ketauan sarangnya ada di mana.. gue tandain juga.. gantian..” (Cengar-cengir)

Tags:

Leave a Reply


× 3 = twenty four