Rencana Hari Pertama Liburan, Gagal Wisata Kulinet

Selain liburan, saya juga punya urusan lain. Tepatnya urusan yang sifatnya administratif. Yaitu mengurus KTP di Bandung. Cuma untuk ngurus KTP di Bandung tersebut butuh yang namanya ”surat keterangan pindah”. Ya wess.. jadilah saya ngurus surat keterangan pindah tersebut. Dulu saya sempet tinggal di Depok, maka saya pun mengurus surat keterangan pindah tersebut di Depok. Namun ternyata pengurusannya tidak dapat saya selesaikan dalam satu hari. Sebab ada hal2 yang diperlukan untuk melengkapinya, sedangkan jadwal pengurusan selesai sekitar jam 14 WIB. Kebetulan itu adalah untuk mengurus SKCK untuk surat pindah. Jam 14 menurut saya adalah waktu yang tanggung banget untuk pulang ke rumah. Pasalnya di rumah ibu saya tuh, bisa2 saya gak ngapa2 in pula. Panas pula lagi udaranya. Mungkin lantaran saya udah kelamaan di Bandung kali ya, gak nyadar kalo Bandung tuh gak sepanas Jakarta. Ya wess.. akhirnya saya memutuskan jalan2 dulu sebelum pulang ke rumah ibu. Saya merencanakan di hari pertama liburan di Jakarta, selain untuk mengurus keperluan surat keterangan pindah, adalah melakukan wisata kulinet. Maksud wisata kulinet adalah.. nyari tempat makan yang ada free hotspot-nya. Masalah makanannya enak apa enggak mah, bukan urutan pertama. Yang penting saya bisa nge-net. Sewaktu saya berada di kantor polisi, saya tanya di mana tempat yang ada free hotspot-nya. Pak polisi menjelaskan bahwa di suatu gedung yang baru, tepatnya di seberang Detos 21, Margonda.. ada free hotspot-nya. Jadilah setelah selesai dari kantor polisi, saya pergi ke tempat itu. Alhasil di sana dijelaskan bahwa free hotspot letaknya di Food Court, lantai 2. Kalo makan dengan batasan 25 ribu rupiah, maka bukti pembayarannya bisa ditukarkan untuk mendapatkan password untuk mengakses hotspot. Pertama sempet kebingungan juga saya tuh pemirsa. Pasalnya saya datang ke sana seorang diri. Trus harga makanan dan minumanya kalo di-jumlah2 in tuh.. masih kurang dari 25 ribu. Ya wess.. saya akal2 in aja dengan beli porsi ukuran 1.5, trus minumnya juga yang pake gelas gede. Tapi.. pas selesai membayar.. dan tatkala saya hendak menukarkan bukti pembayarannya untuk mendapatkan akses hotspot.. kasirnya bilang kalo password-nya udah abis dibagi-in dan saya gak kedapetan jatah nge-net. [Manyun mode]. Sebel pisan saya mengalami kejadian itu. Kok bisa seh gedong segede ini tapi ada kejadian kehabisan jatah password untuk nge-net. Jadinya kan.. saya tidak mendapatkan reward yang seharusnya menjadi hak saya saat itu. Saya langsung nge-batin, ne masuk gedong gede kayak gini, keluar2 yang ada bisa jadi miskin.. plus gendut pula. Gak ada bagus2 nya. Ya wesslah.. rencananya saya gak mo ke sana klo jalan2. Gak ada yang bisa menarik minat saya untuk ke sana soalnya. Cari tempat lain aja deh yang gak bakalan ngalamin kehabisan password untuk nge-net.

Tags: , , , , , ,

Leave a Reply


+ four = 12