Saat Saya Pindahan Rumah (Bandung)

Alhamdulillah saya sekarang tinggal di rumah saya sendiri, di Bandung, meski cicilannya belon lunas dibayar, namun pembayarannya adalah ke ibu saya sendiri, tanpa bunga. Jadi gak perlu tinggal di kos-kosan lama yang mana ibu kos na agak2 seperti punya masalah yang saya gak bisa menyelesaikannya lantaran.. ia sepertinya terlalu berkuasa.. dan menikmati kekuasaannya dengan caranya tentunya. Saya ingat betul pas saya mo pindahan rumah alias mindahin barang-barang saya di rumah tempat saya pernah tinggal dulu, di Jakarta dan Banten. Banyak sekali hal2 yang mesti saya persiapkan. Mulai nge-cek barang apa aja yang mo dipindahin, nyicil barang2 yang kecil2 untuk dipindahin dari Jakarta dan Banten ke Bandung. Sempet mondar-mandir antar kota jadinya. Termasuk memperbaiki barang2 sampe mindahin barang2 yang besar2. Yang agak repot memang, adalah tatkala memindahkan barang yang besar2. Pasalnya apa? Pasalnya, pertama saya harus menyewa mobil bak. Klo nyewa mobil bak, maka akan ada urusan di tengah jalan dengan DLLAJR. Blon lagi mindahin barang2 nya, yang sebenernya.. saya butuh banyak tangan untuk memindahkannya. Alhamdulillah saya dapet pinjaman mobil bak dari kantor untuk pindahan rumah. Cuma tinggal bayar sopir ama bensin na doank. Namun tatkala mo hari “H” na mindahin barang yang besar2, terjadi kendala. Apa itu kendalanya? Kendalanya adalah.. sopirnya tiba2 aja dipinjem oleh institusi untuk suatu acara perlombaan. Ya wess akhirnya tertundalah seminggu pindahannya. Lalu pekan depannya, akhirnya saya bisa juga menggunakan mobil bak kantor beserta sopirnya. Cuma.. ne maap2 aja ya pemirsa. Saya tuh sebenernya agak kurang senang dengan pelayanan dari sopirnya. Entah mungkin si sopir capek kali ya sehingga.. klo saya liat2.. kelakuannya tuh.. agak2.. “senga” gtu. Sampe agak sebel saya. Padahal dari saya sendiri, bayarannya ke dia tuh boleh dibilang sangat luar biasa menurut saya. Gimana enggak? Paginya dan siangnya saya traktir makan. Pagi saya traktir makan di restoran dan siang ke menjelang sorenya saya traktir di KFC. Trus saya bayar pula dengan “bayaran bersih”. Dan satu lagi, dia gak perlu ngangkut2 barang karena pas ngangkut2 barang, saya sendiri yang menanganinya. [Geleng-geleng kepala mode]. Ato mungkin bgini kali ya kelakuan orang2 negeri impian. Gak tau terima kasih. Padahal klo main capek2 an, boleh jadi saya saat itu lebih capek dari dia. Pasalnya apa pemirsa? Pasalnya selama 3 hari dua malem sebelum hari itu, saya sempat ber-”jibaku” ngerjain proposal penelitian. Tidur tuh sangat sedikit sekali. Udah gitu proposalnya gak bisa diajuin pula lagi dengan alasan, pengajuan harus “bareng2″ dengan proposal yang lain yang kebetulan udah diajukan. Sehingga klo saya ngajuin proposal saat itu, yang terjadi adalah.. saya “sendirian” mengajukannya alias.. terlambat. Ya wess itu satu masalah. Masalah lainnya adalah timbul saat saya mengangkut barang yang ada di Jakarta, yaitu di rumah ibu saya yang saat itu, baik kakak maupun kakak ipar saya tinggal serumah di rumah ibu saya. Karena lumayan barang2 yang mesti dipindahin berat2, maka sambil mindahin barang saya ngomong ke orang2 rumah terutama ke kakak ipar saya yang kebetulan adalah laki2 “Bantuin angkatin donk, tolong”. Mau tau apa yang dijawab ibu saya saat saya ngomong gtu pemirsa? Ibu saya langsung menyahut kurang lebihnya “Masa begitu aja nyuruh2 Mas Keket (panggilan kakak iparku sehari-hari)” sahut ibuku merasa kurang senang. Saya sendiri merasa tidak bakal mendapatkan bantuan apa pun dari orang2 rumah ya.. terus saja memindahkan barang2 yang besar2.. sendirian.. Di sela2 mondar-mandir mindahin barang2 saya ngomong lagi ke ibu saya kurang lebih “Ma.. Dodi bukan menyuruh.. melainkan.. minta tolong..” sambil terus saja saya bekerja. Kebetulan saat saya ngomong begitu, boleh dibilang itu adalah barang berat terakhir yang mesti saya pindahkan. Sisanya udah yang enteng2. Tiba2 saja kemudian.. ibuku ngomong kurang lebih “Ya sini dibantuin”. Lalu saya jelaskan lagi, klo saat itu barang2 yang berat2 udah di atas mobil bak semua. Saya udah gak perlu bantuan lagi. Bener kan ya pemirsa? Pemirsa.. saya cuma ingin katakan.. bahwa bila saya bercita-cita jadi pedagang kecil.. yang apa2 saya bisa kerjakan sendiri.. coba tebak aja sendiri asal muasalnya dari mana. Maafkan saya ibuku sayang bila saya bercerita di blog ini seperti ini. Intinya saya ingin mengatakan bahwa.. bila saya memiliki seorang anak, saya berharap akan membantu anak saya tanpa perlu merasa.. di-perintah2 lantaran memang.. anak saya membutuhkan pertolongan saya dan bukan bermaksud memerintah yang enggak2. Itu aja seh. Alhamdulillah saat saya ngambil barang2 yang ada di Banten, saya memperoleh bantuan dari tetangga saya saat mengangkut barang2 ke mobil bak. Tapi agak naas saat mo balik ke jalan tol ke Bandung dari Banten, diperiksa DLLAJR. Untung aja saat itu ada surat dinas dari kantor dan juga barang2 nya sudah ditutup oleh plastik kap penutup barang sehingga tidak terlalu bermasalah. Sebenernya dengan rapihnya barang2 di atas mobil bak dan sudah ditutupnya barang2 dengan plastik kap, harusnya gak ada masalah lagi. Udah sesuai harusnya dengan aturan yang berlaku. Cuma mungkin DLLAJR na lagi reseh aja kali ya. Ya wess akhirnya dengan sedikit “lobi2″ kami pun diijinkan pergi. Sesampainya di Bandung, ne kayaknya ada kendala lagi neh pemirsa. Saya gak bisa mengharapkan sama sekali pada si sopir untuk bantu2 in saya memindahkan barang. Apalagi saya udah agak2 “gedubrak” kayak na lantaran kecapekan. Kebetulan sebelum sampe ke rumah saya, saya melewati daerah kosan saya yang lama. Saya tau klo suami dari penjual warteg langganan saya tuh “ringan tangan” orang na. Daripada saya minta tolong mindah2in barang sama si sopir yang kelakuannya bikin saya bete, mending kan saya minta tolong sama bapak2 yang jadi suami penjual warteg. Tul kan pemirsa. Alhamdulillah bapak2 tersebut kebetulan lagi kosong waktunya dan jadilah akhirnya saya dan si bapak2 itu yang ngangkut2 barang ke rumah saya. Ya begitulah pemirsa, pengalaman saya pindahan rumah. Boleh dibilang sebagian besar saya mengusahakannya.. sendirian.. lahir batin..

Tags: , , , ,

One Response to “Saat Saya Pindahan Rumah (Bandung)”

  1. Linda Daniel Says:

    Wow, capek sekali ya…. perjuangan yang berat… juga penuh liku emosi… dan terutama pembelajaran… bagus tuh punya niat spesifik jadi orangtua yang helpful buat anak… sukses jadi ayah nanti ya…

    (Dodi Wisaksono Sudiharto): Memang susah jadi orang yang bisa dipercaya. Paling enak nuntut hak seperti nuntut bayaran, namun kerja ngasal. Sudah sering saya temui yang seperti ini. Itulah mengapa bila pun saya mencari pasangan, saya berharap pasangan hidup saya adalah orang yang bisa dipercaya. Cuma sayangnya yang namanya jodoh gak bisa seperti beli barang di toko.

Leave a Reply


9 − two =