Bersepeda Keliling Bandung

Pernah suatu kali, untuk memenuhi rasa penasaran saya, saya berkeliling Bandung dengan sepeda balap saya. Dari Baleendah hingga Utara Bandung, di kisaran Jalan Merdeka. Mengenai pengalaman yang saya rasakan adalah.. banyak juga ternyata yang memberi arah jalan yang salah ya. Lantaran saya bukan orang Bandung asli, belum hapal seluruh jalan, jadinya cukup sering bertanya mengenai jalan yang seharusnya saya lalui. Lainnya lagi adalah.. beberapa kali mengalami kecelakaan. Baik sepedanya ambrol, trus rodanya hampir pecah (ternyata sepeda saya gak terlalu tangguh seperti perkiraan saya semula. Padahal ini adalah pilihan terbaik saat saya beli second), beberapa kali dipepet motor (motor masih jadi kendaraan primadona buat saya dalam hal menjengkelkan perasaan), nabrak becak (lantaran becaknya tidak ngasi tanda sama sekali mo-nya ngapain, dapet oleh2 dua memar di mana memar yang satunya belon ilang sampe sekarang), lainnya lagi diganggu oleh mobil yang didalamnya ada pasangan muda mudi. Sebenernya kalo saya liat pemudinya cantik seh. Pake jilbab pula lagi. Tapi saya yakin bukan akhwat kali ya, masa akhwat mo aja dibawa ama pemuda. Tapi jujur aja, saya memandangnya dengan perasaan.. jij-ik. Bukan naksir ato simpati. Lantaran pemuda yang nyetir mobil tersebut mengganggu saya bersepeda dengan membunyikan klakson ber-ulang2, mengganggu konsentrasi saya bersepeda dan.. pemudinya tertawa-tawa seakan-akan saya ini adalah mainan yang lucu. Perasaan.. saya klo nyetir mobil gak pernah deh begitu pemirsa. Sebab saya cuma berpikir, bermain-main di jalanan semacam itu gak ubahnya bermain-main dengan nyawa orang lain. Namun kejadian seperti ini boleh dibilang.. hampir setiap hari dapat dikatakan terjadi.. di negeri impian ini..

Tags: , , ,

Leave a Reply


8 × = seventy two