Makan Na Kok Cepet Banget Seh?

Suatu hari, saat jam makan siang tiba, saya bertemu dengan salah seorang dosen yang sudah berumur. Terus terang saya senang sekali bisa bertemu dengan orang ini. Karena orangnya, menurut saya sangat ramah, meski terlihat dari tampangnya, ia tidak se-etnis dengan diri saya. Setelah saya mengambil makanan, saya pun nimbrung di mejanya. Namun belum lagi waktu lama berselang, tiba2 salah seorang yang pernah ngomong tentang “urat kepala yang lepas” ikut nimbrung juga di meja makan saya. Hmmmhh.. langsung agak2 bete saya tuh di dalam hati. Yang ada saya jadi males ngomong. Dan karena saya jadi lebih banyak diam, yang terjadi saya makannya jadi cepet selesai. Begitu saya selesai makan, saya pun minta ijin untuk pamit keluar. Si Bapak sepertinya kurang senang dengan sikap saya yang kayaknya kok cepet banget selesai makannya. Ia pun bertanya kurang lebih “Kok makannya cepet banget seh?”. Saya cuma tersenyum aja dan tidak menjawab sambil pergi berlalu. Klo saat itu saya bisa jawab, inginnya jawabnya seh kayak bgini pemirsa “Soal na ada yang bilang urat kepala saya ada yang lepas Pak. nanti klo saya salah omong jangan2 malah otak saya yang dibilang lepas. Klo urat kepala ada yang lepas aja orang bisa jadi gila, lah bagaimana orang yang otaknya lepas. Yang ada mati donk”. Begicu pemirsa. Yang menarik dari orang yang “Katanyahhh” pinter di negeri impian ini adalah.. klo becanda seringkali becanda na “becanda fisik” pemirsa. Kayak orang yang gak bisa nemu bahan becandaan yang lain. Mungkin saking pinternya kali ya jadinya pada akhirnya jadi terlalu kreatif.

Tags: ,

Leave a Reply


seven − = 6